Youtube Beauty And The Beast – Kami menggunakan cookie dan teknologi pelacakan lainnya untuk meningkatkan pengalaman penelusuran Anda di situs web kami, menampilkan konten yang dipersonalisasi dan iklan bertarget, menganalisis lalu lintas situs web, dan memahami dari mana audiens kami berasal. Untuk mempelajari lebih lanjut atau menyisih, baca Kebijakan Cookie kami. Baca juga pemberitahuan privasi dan ketentuan penggunaan kami, efektif 20 Desember 2019.

Bagikan Semua opsi berbagi untuk: Apakah Beauty and the Beast ‘sebuah cerita setua Stockholm Syndrome’? Tergantung bagaimana Anda membacanya.

Youtube Beauty And The Beast

Jika Anda ingin melihat geek dongeng gemuruh, tanyakan pada mereka apakah “Beauty and the Beast” adalah cerita feminis atau tidak.

How To Play The

Disney telah berpegang pada sisi positif dari argumen tersebut sejak mereka membuat versi pertama dari Beauty and the Beast

Penulis skenario Linda Woolverton – wanita pertama yang menulis salah satu film animasi Disney – mengatakan dia ingin menciptakan seorang putri di Belle “itu bukan tentang bersikap baik dan menerima pukulan tanpa tersenyum sepenuhnya.”

“Belle adalah pahlawanku,” kata Emma Watson, yang berperan sebagai Belle dalam remake live-action yang baru. “Dia sangat tak kenal takut, menantang dan memiliki kemandirian pikiran yang sangat saya kagumi.”

Namun tidak semua orang begitu siap mengartikan Belle sebagai pahlawan feminis. Bahkan, beberapa percaya dia sebaliknya. Ikuti parodi Honest Trailers terbaru, di sana

Watch: ‘beauty And Beast’ Parody Uses Song To Remind Us All To Social Distance

Adalah “cerita setua Sindrom Stockholm”, dan Ny. Potts menyeringai, “Potong dia dari teman-temannya / Dan keluarganya / Lemparkan dia ke dalam sangkar / Menjadi sangat marah / Tak terduga.”

Termasuk remake tahun ini. Bergantung pada bacaan Anda, ceritanya bisa sangat memberdayakan dan membangkitkan semangat atau sangat menindas dan mengganggu — dan akar perdebatannya kembali ke versi kanonik pertama dari cerita tersebut.

Dalam dongeng kebanyakan orang Amerika tahu hari ini, pahlawan cenderung tidak berbuat banyak. Rapunzel diam-diam menunggu di menaranya sampai seorang pangeran menemukannya; Cinderella membutuhkan campur tangan peri hanya untuk sampai ke pesta; Putri Salju terbaring di peti matinya seperti mayat.

Sebagian besar, ini karena sebagian besar dari cerita ini datang kepada kita melalui Brothers Grimm, dan seperti yang dikatakan oleh sarjana dongeng Ruth Bottigheimer, Grimm tidak menyukai wanita aktif. The Grimms ingin membuat cerita yang mereka kumpulkan cocok untuk anak-anak, jadi mereka mengatur, mengedit, dan memangkas semua cerita rakyat mereka untuk mencerminkan nilai-nilai keluarga borjuis Jerman abad ke-19. Orang tua yang buruk menjadi ibu yang buruk dan kemudian menjadi ibu tiri yang buruk; wanita bangsawan kehilangan ucapan mereka (Cinderella berubah dari 14 baris dialog menjadi enam sepanjang pengeditan Grimm); dan gadis penipu dan wanita aktif tapi tidak jahat itu benar-benar hilang.

See also  Slot Live22 Deposit Pulsa Tanpa Potongan

Beauty & The Sabertooth (1991)

Tapi “Beauty and the Beast” tidak datang kepada kita melalui Grimm. Versi kanonik Beauty and the Beast, dan sumber utama versi Disney, ditulis oleh seorang wanita Prancis abad ke-18 bernama Jeanne-Marie LePrince de Beaumont. Beaumont mendasarkan ceritanya pada cerita rakyat populer, tetapi dia memberikannya dalam bentuk yang kita kenal sekarang. Dan dia menulis ceritanya khusus untuk gadis-gadis muda, yang berarti pahlawan wanita menjadi protagonis dan penggerak cerita yang aktif.

Jadi Beauty menyerbu kastil monster itu untuk menyelamatkan ayahnya. Dia mematahkan kutukan sang pangeran dan menyelamatkan hari itu. The Beast hampir sama pasifnya dengan Rapunzel, duduk dengan sedih sendirian di kastil terkutuknya menunggu seseorang memecahkan mantranya, sementara Beauty adalah agen aktif, penyelamat, dan pahlawan.

Agensi ini membuat Kecantikan hampir unik di antara pahlawan dongeng klasik yang dikenal kebanyakan orang Amerika, dan ini membentuk inti dari argumen bahwa Kecantikan/Belle adalah pahlawan feminis yang memberdayakan. Kita sudah terbiasa dengan pahlawan dongeng yang diselamatkan oleh pangeran tampan, tapi Beauty tidak membutuhkan seorang pria untuk menyelamatkannya. Kecantikan menyelamatkan semua orang dari diri mereka sendiri.

“Beauty and the Beast” dirancang untuk membuat perjodohan terlihat menarik. Hari ini terlihat seperti sindrom Stockholm.

Disney’s Beauty And The Beast

Tapi Beaumont tidak menulis “Beauty and the Beast” untuk diberikan kepada gadis-gadis seperti yang kita pahami sekarang. Ceritanya memiliki pelajaran moral yang jelas, yang secara khusus ditujukan untuk Prancis abad ke-18.

Beaumont’s “Beauty and the Beast” dibingkai sebagai sebuah kisah yang diceritakan oleh seorang pengasuh kepada anak-anaknya yang masih muda, anak perempuan berusia 5 hingga 13 tahun, dan pelajarannya adalah bahwa perjodohan tidak seseram yang Anda kira. Itu mengajari seorang gadis muda bahwa suami barunya mungkin tampak mengerikan – dan dalam cerita Beaumont jika tidak dalam variasi lain, benar-benar bodoh – tetapi di balik itu semua dia pasti memiliki hati yang baik. Dan ketika istri muda belajar melihat kebaikan hati suaminya dan mencintainya hanya untuk itu, dia akan tampak cantik dan cemerlang di hadapannya.

See also  Cara Bermain Slot Duo Fu Duo Cai

Beaumont’s Beauty terpaksa meninggalkan rumahnya dan hidup dengan monster untuk menyelamatkan nyawa ayahnya, sebuah tindakan yang di Prancis abad ke-18 bergema dan memperkuat keterkejutan dan ketakutan yang mungkin dirasakan oleh seorang gadis bangsawan muda karena dipaksa meninggalkan rumah orang tuanya untuk menikah. . orang yang hampir tidak dikenal yang jauh lebih tua.

Tetapi pembaca modern mungkin tidak membacanya seperti itu. Di Amerika saat ini, kami umumnya tidak menyetujui perjodohan, dan kami cenderung melihat hubungan romantis di mana satu pihak jauh lebih tua dari yang lain. Dinamika kekuatan yang diusahakan oleh Beaumont “Beauty and the Beast” tampak tidak berbahaya dan bahkan menarik, bagi pembaca saat ini, dalam persiapan menghadapi situasi yang penuh dengan ketidakbahagiaan, bahkan pelecehan.

Beauty And The Beast Animated Illustration, Belle Beast Rapunzel Chip Youtube, Baby, Electronics, Mammal, Cat Like Mammal Png

Di mata modern, keputusan Beauty untuk tetap bersama Beast untuk menyelamatkan ayahnya terlihat seperti pertukaran sandera. The Beast adalah penculik yang sangat kuat, dan Beauty adalah korbannya. Dan perbedaan kekuatan itu diperkuat di kedua versi Disney, yang masing-masing melihat Beast mengunci Belle di balik jeruji besi dan mengamuk padanya. (Kemarahan yang ganas tidak ada dalam aslinya; binatang buas Beaumont menghadirkan keindahan dengan semua kemewahan sejak awal, dengan berani menyambutnya dengan puisi: “Selamat datang, cantik, / jangan takut, / Anda adalah ratu dan nyonya di sini.”)

Pada bacaan ini, ketika Beauty akhirnya memberi tahu Beast bahwa dia mencintainya, itu tidak terasa seperti keputusan romantis murni yang dibuat oleh seorang wanita yang sepenuhnya diberdayakan atas kemauannya sendiri. Rasanya seperti puncak dari pelecehan dan perawatan emosional dari keseluruhan cerita.

Pertanyaan apakah “Beauty and the Beast” itu feminis atau bukan tidak mungkin bisa diselesaikan dengan satu atau lain cara: itu tertanam dalam struktur dan sejarah cerita. Kecantikan

Salah satu dari sedikit pahlawan wanita yang benar-benar aktif dalam dongeng yang kita kenal dengan baik. Pada saat yang sama, dinamika kekuatan dalam hubungan romantisnya pasti tampak sama tidak nyamannya dengan sindrom Stockholm dalam konteks modern.

See also  Demo Slot 5 Dragon

Featherduster Cogsworth Squidward Tentacles Art Youtube, Beauty And The Beast, Mammal, Vertebrate Png

Apa yang diberikan “Beauty and the Beast” kepada kita adalah cara untuk membahas masalah ini. Seperti semua dongeng yang hebat dan bertahan lama, mereka melayani fungsi sosial: Mereka memberi kita metafora untuk digunakan ketika kita berbicara tentang romansa dan pernikahan dan seperti apa dinamika kekuatan di dalamnya. Bagi Beaumont, ceritanya adalah cara untuk berbicara tentang perjodohan. Bagi orang Yunani, pendahulu “Beauty and the Beast” “Eros and Psyche” adalah cara berbicara tentang hubungan antara jiwa dan cinta erotis, dan pendahulunya yang kedua, “Hades dan Persephone”, adalah cara berbicara tentang hubungan antara hidup dan mati.

Saat ini, “Beauty and the Beast” adalah cara untuk berbicara tentang kekuatan, persetujuan, dan apa itu kecantikan batin dan siapa yang akan memilikinya. Ini tentang apa yang kita percayai tentang cinta, siapa yang pantas mendapatkannya dan kapan kita mempercayainya.

Memahami politik AS bisa sangat luar biasa. Itulah tempatnya. Kami berusaha keras untuk memberikan informasi yang didorong oleh penelitian, cerdas, dan dapat diakses oleh siapa pun yang menginginkannya.

Karunia membaca mendukung misi ini dengan membantu menjaga independensi pekerjaan kita—entah itu menambahkan konteks bernuansa pada kejadian tak terduga atau menjelaskan bagaimana demokrasi kita sampai ke titik ini. Meskipun kami berkomitmen untuk tetap independen, ciri khas jurnalisme penjelasan kami membutuhkan banyak sumber daya. Iklan saja tidak cukup untuk mendukungnya. Bantu agar pekerjaan seperti ini tetap gratis untuk semua orang dengan memberikan hadiah hari ini. Bisa dibilang salah satu soundtrack Disney terbaik sepanjang masa! Saya sangat senang bisa mengorganisir dan memproduksi video pembelajaran yang satu ini. Berikut adalah beberapa alasan mengapa saya menyukai musik sebagai alat pengajaran:

Progresi akor dalam hal ini sangat bagus, dan bergerak indah dengan melodi. Di bagian tengah kita melihat akord ke-7 yang dominan yang biasanya tidak ditemukan di kunci mayor ini (kami menyebutnya “harmoni pinjaman”) dan akord tersebut memungkinkan kita untuk mendarat dengan sangat memuaskan di akord ke-4. Saya berbicara tentang akord C7 yang memiliki Bb di dalamnya, tetapi kita berada di kunci C yang biasanya tidak memiliki kebetulan. Dan akord C7 adalah akord ke-5 di kunci F mayor kan? Nah, alasan rasanya begitu enak mendarat di akord F mayor berikut adalah karena

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *